Wednesday, October 13, 2010

“Seorang Da’ie adalah seorang pembersih dan kebersihan bermula daripada rumah”

Ada satu pekara yang menarik minatku dan terkesan dihatiku semasa mendengar salah satu pengisian dalam slot MISI 2009 di Shah Alam oleh Ustaz Alias. Beberapa pesanan yg masih di ingati adalah mengenai aspek kebersihan diri sepanjang berada di medan dakwah ini,beliau berjumpa dengan bermacam-macam ragam ikhwah akhwat.Beliau berkongsi pengalamannya,:
“kalau nak lihat seorang ikhwah itu seorang pembersih,lihatlah tandas dirumahnya.Jika bersih,maka ikhwah itu adalah seorng pembersih dan sebaliknya” (so boleh fikir2kan ek,bukan ikhwah sahaja tetapi meliputi akhwat juga).
Beberapa perkongsian yang menarik juga adalah kebersihan diri.Beliau menceritakan bahawa ada seorang ikhwah yg sangat mantap penyampaian dakwahnya tetapi akibat tidak mengambil berat tentang bau badan yg dihasilkan,jambang yg tidak terurus,pakaian yg tidak bergosok dengan sterika,boleh menyebabkan dakwahnya menjadi fitnah.
Juga beliau menceritakan bahawa menjaga kebersihan di rumah itu memerlukan kerjasama daripada ahlul bayt dirumahnya.Katakan jika sepasang suami isteri yg mantap dan sibuk dengan aktiviti dakwahnya.Pada waktu pagi,si isteri akan membuat sarapan utk ahli keluarganya.Selepas itu membasuh baju,mengemas rumah dan bersiap-siap utk pergi ke tempat kerja.Balik dari kerja,mengangkat baju yg dibasuh pagi tadi,kemudian memasak dan bersiap-siap nak buat usrah utk adik2 di IPT.Balik daripada usrah,ada timbul kecil hati,kecewa dan pelbagai perasaan lagi,melihat pinggan mangkuk yg sudah dimakan tidak dibasuh lagi,baju masih belum dilipat lagi dan keadaan rumah yg bersepah.Tiada kerjasama daripada si suami .Apakah itu yg di ajar oleh naqib si suami semasa dalam usrah ?Mengapa tidak menjadikan Rasullah sebagai model pemimpin keluarga yg sejati?Rasullah juga pemimpin negara,pemimpin masyarakatnya tetapi apabila berada di rumah, beliau menjahit sendiri baju dan kasutnya,mengangkut air dari perigi dan menolong isterinya Aisyah R.A dalam menjaga kekemasan rumah.
Pada pandanganku,kebersihan itu perlulah dipupuk sejak kecil lagi iaitu dengan didikan daripada ibu bapa di rumah.Manakan mungkin anak-anak dapat menjaga kebersihan di bilik mereka di IPT jika dirumah mereka pun tikus,lipas boleh hidup bersama serta berganding bahu dalam mengotorkan rumah. Sikap dan tanggungjawab kita mengenai kebersihan pasti akan ditanya kelak oleh Allah dihadapannya di padang Mahsyar .Ini berdasarkan firmannya :
“Setiap org bertanggungjawab atas apa yg telah dilakukannya” (74:38)
Oleh hal yg demikian,seorang da’ie perlu merasakan kebertanggungjawaban menjaga kebersihan itu adalah amanah drpd ALLAH dan kebersihan itu adlh sebahagian daripada iman,maka marilah kita bersama-sama menjaga kebersihan.Semoga kita mendapat taufik dan inayah daripada-Nya.Ameen

“BAGAIMANA AJARAN ISLAM TENTANG CINTA KEPADA KEBERSIHAN ? ”

Dalam menjalani kehidupan sebagai seorang muslim yang sejati,satu perkara yang tidak boleh terlepas pandang dalam dirinya adalah dalam aspek menjaga kebersihan.Islam telah menekankan betapa pentingnya kebersihan dalam setiap diri muslim kerana ia merupakan salah satu tanda-tanda org yg beriman. Berdasarkan hadis :
”Kebersihan sebagian dari iman.” (HR. Ahmad)
Bagaimana mungkin seorang da’ie yg beragama Islam dan mengaku beriman kepada Allah dan rasul-Nya,boleh mengabaikan aspek ini? Kemudian dimana dan bagaimana cara kita menjaga kebersihan itu ?
Islam mengajarkan kebersihan.
Apakah kebersihan itu? Secara singkat kebersihan dapat diartikan sebagai sesuatu keadaan yang terbebas dari segala noda dan kotoran, baik yang tampak oleh mata maupun tidak. Oleh karena itu dalam Islam, menjaga kebersihan harus meliputi dua aspek, kebersihan lahir dan kebersihan bathin. Kebersihan lahir meliputi badan, pakaian, tempat tinggal dan lingkungan hidup. Sedangkan kebersihan bathin meliputi usaha untuk menghindarkan bathin kita dari sifat-sifat tercela yang bisa mengotorinya, antara lain : dengki, sombong, angkuh dan sebagainya.
Agama Islam sangat memperhatikan masalah kebersihan. Beberapa buktinya dapat di kemukakan sebagai berikut :
a. Islam memberikan syarat agar ibadah yang dilakukan seseorang seperti solat dianggap sah, maka harus dilakukan dalam keadaan suci, baik badan, pakaian dan tempat solat.
b. Masalah kebersihan di hubungkan dengan keimanan, suatu masalah yang paling pokok bagi kehidupan seseorang muslim. Kebersihan dalam Islam merupakan bagian tidak terpisahkan dari iman.
Sesuai Sabda Nabi SAW : ”Kebersihan sebagian dari iman.” (HR. Ahmad)
c. Dalam ajaran Islam banyak dibahas masalah kebersihan dan kesucian, misalnya wudhu, mandi, tayamum dan cara-cara menghilangkan hadas kecil dan besar serta najis.
Berdasarkan bukti-bukti diatas jelaslah bahwa masalah kebersihan mendapatkan perhatian yang besar dalam ajaran Islam. Hal ini berarti, menjaga kebersihan merupakan salah satu bentuk pengamalan ajaran tersebut. Oleh karena itu, wajar apabila orang-orang yang selalu menjaga kebersihan dan kesucian lahir dan bathin, sangat dicintai Allah. Perhatikan Firman Nya :
”.... Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang bertobat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.” (QS. Al-Baqarah : 222)
Kemudian perhatikan pula dua buah hadist dari junjungan kita, junjungan umat, Nabi termulia, Rasul paling agung.Bersabda Rasulullah SAW :
”Islam itu bersih, maka jagalah kebersihan dirimu, sesungguhnya yang akan masuk syorga hanyalah orang-orang yang bersih.” (HR. Baihaqi)
Dan Sabdanya :
”Sesungguhnya Allah SWT itu baik, menyukai hal-hal yang baik. Dia Maha Bersih, menyukai kebersihan. Dia Maha Mulia, menyukai kemuliaan dan Dia Maha Pemurah, menyukai kedermawanan. Karena itu, bersihkanlah tempat-tempatmu.” (HR. Turmudzi).
Secara singkat isi kandungan dua buah hadist tersebut diatas sebagai berikut :
1. Kebersihan merupakan esensi ajaran Islam
2. Kebersihan dan kesucian merupakan hal yang sangat dicintai Allah
3. Kebersihan dan kesucian merupakan salah satu syarat masuk syorga
4. Kebersihan dan kesucian adalah kewajiban yang harus ditunaikan oleh orang-orang yang beriman.

Berjalan,lihat dan fikir

Memang menjadi kebiasaan aq utk merayau-rayau kat kg apabila balik bercuti umpama mcm ketua kg melihat perkembangan semasa dikampungnya....